Tuesday, 12 April 2011

Aku Bekerja Sebagai Kerani

Aku bekerja sebagai kerani di  sebuah bank ternama di bandar tempat tinggalku. Umurku 28 tahun dan baru 6 bulan mendirikan rumah tangga dengan seorang guru sekolah menengah. Aku dan suami baru sebulan berpindah ke rumah yang baru kami beli di sebuah kawasan perumahan yang sedang dalam pembinaan. Hanya separuh sahaja yang boleh didiami sementara separuh lagi masih dalam pembinaan. Banyak buruh binaan yang tinggal di kawasan itu yang terdiri dari warga Indonesia, Bangladesh, Nepal dan Burma.

Ada ketikanya waktu aku bekerja di halaman rumah, aku lihat pekerja-pekerja Bangladesh secara berkumpulan melintas di hadapan rumahku. Mereka menjeling dan senyum-senyum bila melihatku. Aku risau juga melihat renungan tajam mat bangla tersebut. Jika mereka menerkam ke arahku mati aku dikerjakan mereka, fikiran jahat bermain di benakku.

Pada satu hari aku rasa badanku kurang sihat. Aku meminta izin ketuaku untuk berjumpa doktor panel. Setelah diperiksa aku diberi beberapa jenis ubat dan diberi surat cuti untuk dua hari. Aku menelefon ketuaku memberitahu aku tak kembali ke bank kerana mendapat cuti sakit. Aku langsung memandu Kelisaku terus pulang ke rumah. Waktu itu aku kira pukul 10.30 pagi.
Aku memandu perlahan Kelisaku kembali ke rumah untuk berehat. Kawasan tempat tinggalku sunyi sepi, tiada penghuni yang mundar-mandir. Semua rumah berkunci dan tiada kenderaan di porch. Biasanya kawasan perumahanku akan sunyi sepi pada waktu pagi kerana kebanyakan penghuni di situ bekerja.  

Sesampai di hadapan rumah aku berhenti kereta dan keluar membuka pintu pagar. Selepas masuk ke porch, aku kembali ke pintu pagar untuk menutupnya. Tak semena-mena ada satu lembaga pantas berlari ke pintu pagar yang masih terbuka dan memegang tanganku. Aku tergamam kaku dengan kejadian yang tak aku duga itu. Kulihat di tangan lelaki bangla tersebut ada sebilah pisau tajam terhunus. Aku menggeletar takut. Silap hari pisau tajam ini akan menembusi perutku.
Dengan bahasa melayu yang kurang lancar mat bangla tersebut mengarahku masuk ke rumah sambil pisau tajam diacu ke arahku. Secara terpaksa dan takut aku menurut. Seorang lagi kawan mat bangla tiba-tiba meluru masuk. Pintu rumah aku buka dan sepantas kilat mereka menarik badanku masuk ke ruang tamu. Pintu rumahku dikunci mereka dan membuatkan aku teramat takut. 
Aku tak mampu bersuara apalagi melawan. Jika melawan pun tentu aku tak mampu kerana mat bangla ini berbadan sasa dan kekar. Tangannya berotot-otot kerana tiap hati bekerja berat.

Aku patuh saja setiap suruhannya. Aku kecut perut melihat pisau tajam di tangannya. Bangla yang agak berumur memerintahku menanggalkan pakaianku. Dengan tangan terketar-ketar aku menanggalkan baju dan kain yang kupakai. Hanya tinggal coli dan seluar dalamku yang berada di badanku. Dengan mata melotot ke arahku, mat bangla menyuruh aku menanggalkan semua yang masih melekat di badanku. Dengan perasaan malu aku patuh. Sekarang aku telanjang bulat di hadapan lelaki yang tak aku kenali.

Tubuhku sekarang menjadi tatapan mata mat bangla. Bukit kembarku yang kenyal, pinggangku yang ramping, kulitku yang putih mulus, tundun tembamku yang berbulu halus dan cipapku yang terbelah dengan bibir merah merekah menjadi sasaran mata jalang mat bangla. Aku sedar bahawa aku akan diperkosa samaada aku menurut atau melawan. Mata ganas mat bangla yang tidak berkelip merenung tajam ke arahku membuat aku faham apa yang akan berlaku. Apatah lagi melihat tonjolan besar di sebalik seluar yang dipakai mereka.

Mat bangla yang tua mula menghampiriku. Tangannya masih menggenggam erat pisau tajam. Tangannya yang satu lagi mula meramas tetekku yang pejal. Diramas-ramas perlahan tetekku bergilir-gilir. Aku rasa geli disebalik perasaan takutku. Putingku kemudiannya menjadi sasaran bibir tebal hitam mat bangla. Putingku dinyonyot lama sekali. Aku mula merasai nikmat. Bibir hitam mat bangla kontras sekali dengan kulit tetekku yang putih gebu. Agaknya mat bangla geram dengan tetekku hingga dia menggigit agak keras hingga aku terasa sakit. Aku cuba menolak kepalanya tetapi dipeluk erat badanku. Mulutnya masih berlabuh dan bermain-main di bukit kembarku.

Mat bangla yang lebih muda berperawakan tinggi dan kurus. Dihampirinya aku dari belakang. Leher dan tengkukku dicium dan dijilat. Basah tengkukku dengan liur mat bangla muda. Rambutku yang baru dishampoo menjadi sasarannya. Mungkin keharuman rambutku yang hitam lurus itu menarik perhatiannya. Kemudian belakangku diraba-raba. Bermula dari tengkuk hingga ke daging punggungku yang lembut kenyal. Diramas-ramasnya daging punggungku kiri kanan. Lubang duburku diraba-raba dengan jari telunjuknya. 

Perasaan takut dan nikmat bercampur-aduk. Cipapku mula mengemut. Cairan panas kurasa mula mengalir dari dalam cipapku. Nafsuku meninggi juga sungguhpun aku diperlakukan secara paksa. Aku berfikir lebih baik aku sama-sama menikmatinya kerana aku sudah tak ada pilihan. Keputusan tetap berada di tangan kedua mat bangla. Lebih baik aku patuh saja kemahuannya. 

Mulut mat bangla tua mula beralih ke ketiakku. Ketiakku yang licin mulus dicium. Mungkin kesan deodorant yang aku pakai membuat mat bangla rakus menggeselkan batang hidungnya di ketiakku kiri kanan bergilir-gilir. Aku terasa amat geli diperlakukan begitu. Aku rasa ingin ketawa kerana geli, tapi aku tahan agar tak bersuara. Puas dengan batang hidung kini giliran lidahnya pula bermain di ketiakku. Dijilatnya ketiakku dengan lidahnya yang lembab dan kasar. Aku bertambah geli membuatkan cairan hangat makin banyak keluar dari rongga cipapku.

Puas di dada dan ketiakku, mat bangla mula beralih ke pangkal pahaku. Mat bangla belutut di hadapanku yang masih berdiri. Hidungnya mula berlegar di tundunku yang berbulu halus. Bulu-buluku dicium dan dihidu. Cipapku yang telah basah dicium juga. Aroma cipapku membuatkan mat bangla makin ganas. Aku merenggangkan sedikit kakiku bagi memudahkan aktiviti ciuman mat bangla. Digesel-geselkan hidungnya lama sekali di lurah merekah yang basah. Ditarik nafasnya panjang-panjang agar aroma cipapku yang segar memenuhi kedua paru-parunya. Lidah mat bangla mula bersarang di lurah cipapku. Bibir merah cipapku dinyonyotnya. Aku bertambah geli dan lazat. Mat bangla rakus sekali menjilat kelentitku yang berada di sudut atas belahan cipapku. 

Kelentitku yang besar panjang menjadi perhatian mat bangla tua. Dicium dan dihidu kelentitku yang menonjol di sudut atas alur cipapku. Mat bangla benar-benar khayal dengan aroma kelentitku. Aku pernah bertanya ibuku kenapa kelentitku lebih panjang dibanding kawan-kawanku waktu aku di sekolah rendah dulu. Ibuku seorang mualaf cina memberitahu bahawa aku tak bersunat waktu aku kecil dulu. Kerana itu kelentitku agak berbeza dengan kawan-kawanku. Dulu aku risau juga kerana tak sama dengan kawan-kawanku tapi sejak berkahwin aku bangga kerana kelentitku yang besar dan panjang amat disukai oleh suamiku. Sekarang mat bangla juga amat tertarik dan geram dengan kelentitku yang besar panjang.

Cara tindakan mat bangla ini menampakkan pengalamannya. Mungkin mat bangla ini sudah berkahwin di negerinya dan kerana bertahun meninggalkan isterinya membuatkan nafsunya tak boleh dibendung lagi. Aku kini menjadi sasaran melepaskan nafsunya. Aku percaya aku bukan orang pertama sasarannya. Mungkin telah ramai perempuan tempatan menjadi habuannya. Aku tidak pasti. Yang pastinya aku sedang dikerjakan mat bangla dan aku menikmatinya.

Puas mengerjakanku kedua mat bangla mula menanggalkan pakaian mereka. Baju dan seluar ditanggalkan. Kedua mereka bertelanjang bulat di hadapanku. Ada perasaan ngeri dan takut melihat batang kemaluan mereka yang terpacak keras. Batangnya besar, panjang, penuh urat dan hitam legam. Zakar mat bangla tua besar gemuk sementara yang muda kecil sedikit tapi lebih panjang. Walaupun zakar mat bangla tua agak pendek tapi aku rasa masih lebih panjang daripada kepunyaan suamiku.
Mat bangla tua mengarahku merangkak. Aku patuh dan merangkak di lantai yang beralaskan permaidani di ruang tamu rumahku. Pahaku dikuak dari belakang oleh mat bangla tua. Aku sekarang terkangkang luas di hadapan mat bangla. Mat bangla tua membongkok di belakangku dan sekali lagi cipapku yang mekar menjadi sasaran mulut dan lidahnya. Bila saja lidah kasarnya mula terbenam ke rongga cipapku, aku mula mengerang kenikmatan. Mulutku hanya mampu mengeluarkan suara erangan demi erangan. Bila lidahnya mula menggeletek lubang cipapku aku tak dapat lagi mengawal perasaanku. Aku merapat kedua pahaku, badanku terasa kejang kaku dan cairan panas mengalir deras keluar dari lorong keramatku.

Badanku dipegang erat oleh mat bangla tua. Tetekku yang bergantungan diramas dari belakang. Tiba-tiba aku rasa satu benda bulat menekan-nekan di muara cipapku. Sekarang konek mat bangla yang kaku keras tak sabar-sabar menembusi cipapku yang sempit. Kepala konek kurasa mula menggeletek kelentitku. Nafsuku tak terkawal lagi. Muara cipapku berdenyut-denyut. Kepala konek mat bangla mula meneroka muara cipapku. Pelan-pelan mat bangla mula menekan koneknya. Koneknya mula terbenam di muara cipapku. Separuh koneknya sudah terbenam. Padat kurasa dirongga cipapku. Aku mula membandingkan konek mat bangla dengan kepunyaan suamiku. Aku rasa kepunyaan mat bangla lebih besar. Ketat dan padat terasa di lubang cipapku.
Bila melihat kawannya mula beraksi dibelakangku maka mat bangla muda juga turut beraksi. Dirapatkan koneknya yang hitam legam itu ke mukaku. Dilurut-lurutnya batang keras itu. Aku lihat kulit sarungnya meluncur bebas membuka dan menutup kepalanya yang hitam berkilat. Aku baru perasan bahawa mat bangla muda ini tak bersunat. Bentuknya berbeza daripada kepala konek suamiku yang sentiasa terbuka tiada penutup.

Puas melancapkan batang koneknya maka dirapatkan batang besar panjang itu ke hidungku. Disuruhnya aku mencium koneknya yang berkulup tersebut. Hampir termuntah aku mencium konek tak berkhatan itu. Terpaksa aku tahan takut dipengapakan oleh mat bangla yang telah dikuasai nafsu. Bila agak lama mencium bau kepala konek itu aku rasa ghairahku makin meninggi. Aku rasa seperti ada bau jantan di situ.
Mat bangla tua makin ganas dibelakangku. Sekali tekan seluruh batang mat bangla bersarang di dalam rongga cipapku. Memang benar konek mat bangla lebih besar dan panjang daripada konek suamiku. Aku terasa senak di rahimku tetapi nikmat sekali. Mat bangla mula menggerakkan koneknya keluar masuk di cipapku. Aku rasa sungguh enak dinding cipapku digaru-garu oleh batang keras mat bangla. Kepala koneknya terasa mengelus-elus dinding alur cipapku. Akupun mengemut dan membelai batang mat bangla. Mat bangla meringis keenakkan.

Mat bangla muda mengarahku membuka mulut. Dijoloknya kepala berkulup ke dalam mulutku. Digerakkan koneknya maju mundur dalam mulutku yang basah hangat. Batang konek yang berbau tadi terpaksa aku kulum. Pertama kali aku mengulum dan mengisap batang konek tak bersunat. Selama ini aku hanya mengulum konek suamiku sahaja. Apa dayaku, aku terpaksa menurut patuh. Digerakkan maju mundur lebih laju dan aku merapatkan kedua bibirku memegang erat batang berurat tersebut. Kadang-kadang aku terbatuk bila kepala konek menyentuh kerongkongku. Terasa lendiran masin mula keluar dari hujungg kepala konek.

Mat bangla tua makin laju menjolok batang kerasnya ke rongga cipapku. Di dalam cermin di dinding ruang tamuku aku melihat bayangan diriku. Aku sedang merangkak sementara dua mat bangla dengan konek keras yang hitam legam berada di hadapan dan di belakangku. Kedua-dua mulutku atas dan bawah disumbat oleh konek mat bangla. Aku lihat seperti anjing sedang melakukan seks. Yang jantan hitam dan yang betina putih mulus. Aku lihat mat bangla tua menggerakkan badannya cepat sekali dan terlihat sepantas itu juga batangnya yang keras keluar masuk cipapku. Badanku terhoyong-hayang dihantak oleh mat bangla. Tetekku terayun-ayun seirama  dengan gerakan pantas mat bangla tua.
Aku rasa sungguh nikmat dan lazat. Belum pernah aku rasa sesedap ini bila bersama suamiku. Cipapku terus mengemut makin cepat. Kemutannya tak dapat aku kawal. Aku hanya mengeluh dan mengerang. Erangan keluar secara spontan dari mulutku tanpa aku sedari. Makin bertambah nikmat makin kuat eranganku. Mat bangla tua makin laju gerakannya. Aku tak terdaya lagi dan serentak itu aku terasa konek mat bangla makin keras dalam cipapku. Sekali tekanan kuat maka terpancutlah mani mat bangla menyirami rahimku. Aku terasa sungguh banyak pancutan benih yang panas bertakung dalam rahimku yang sedang subur. Aku juga mengalami orgasme serentak dengan pancutan deras mat bangla tua. Aku lemah longlai dan terjatuh lemah di atas karpet.

Aku dan mat bangla tua terkapar lesu. Mat bangla muda yang belum puas menerkam diriku yang tertidur telentang. Mat bangla muda menjatuhkan badannya menindih badanku. Pahaku ditolak kiri kanan. Aku terkangkang luas di hadapannya. Mat bangla muda merapatkan badannya kebadanku. Badanku dipeluk erat sekali. Bahagian bawah badannya berada di celah kangkangku. Diarahkan koneknya yang berkulup itu ke muara cipapku yang lencun. Sekali tekan saja separuh koneknya terbenam dalam rongga cipapku yang licin. Sambil koneknya tetap berada dicipapku, mulutnya menyonyot tetekku. Digerak pantas koneknya maju mundur sementara mulutnya mengemut daging pejal tetekku. 
Aku terasa geli di cipap dan di tetek. Koneknya yang panjang itu menyentuh pangkjal rahimku. Terasa senak diperutku ditujah oleh senjata panjang. Ditekannya dalam-dalam batang koneknya hingga aku terasa bulu-bulu di pangkal koneknya membelai kelentitku yang panjang itu. Sungguh geli dan lazat bila kelentitku dibelai oleh bulu-bulu kasar kerinting. Kegelian dan kenikmatan yang amat sangat membuat aku mengejang sekali lagi dan akhirnya aku mengalami orgasme yang kedua.

Melihat aku mula mengendurkan perlawananku maka mat bangla mula melajukan tikamannya dicipapku dan akhirnya mat bangla mula mengejang dan sekali dengusan panjang hidungnya bersekali juga pancutan deras mengalir ke rahimku. Enam kali mat bangla memancutkan benihnya di dalam cipapku. Panas dan kental terasa dan banyak sekali benihnya disemburkan ke rahimku. Mat bangla terkulai lemas di sisiku. Aku sempat mengerling ke koneknya yang masih separuh keras. Konek hitam besar dan panjang itu berlumuran lendiran putih. Kepala hitam berkilat pelan-pelan kembali menyorok ke dalam sarung kulit. Akhirnya kepala licin tak kelihatan lagi, yang terlihat kulit kulup yang berkedut-kedut di hujung konek. Handal juga mat bangla ini, fikirku.
 
Dengan pantas kedua mat bangla mengenakan pakaiannya kembali dan terus meluru laju keluar rumah. Pisau tajam ditinggalkan di sisiku. Aku masih terkulai layu di lantai bercarpet. Aku terlena pulas dengan keadaan telanjang bulat di ruang tamu. Akuw puas. Demamku hilang. Mungkinkah benih yang banyak kepunyaan mat bangla itu akan tumbuh di rahimku yang subur? Ah, aku malas memikirkannya. Aku tersenyum sendiri.